Cerita Di Balik Minuman Beralkohol

Asal Usul – Bukti anggur hanya muncul sebagai produk jadi di Mesir pictographs sekitar 4000 SM. Tanggal pembuatan bir dari awal peradaban di Mesir kuno dan minuman beralkohol yang sangat penting pada waktu itu. Simbolis dari hal ini adalah kenyataan bahwa sementara banyak dewa-dewa lokal atau keluarga, Osiris adalah menyembah di seluruh negeri. Orang Mesir percaya bahwa tuhan yang penting ini menciptakan bir, minuman yang dianggap sebagai kebutuhan hidup itu adalah diseduh di rumah pada dasar sehari-hari.


Baik bir dan anggur didewakan dan ditawarkan kepada dewa. Ruang bawah tanah dan anggur menekan bahkan memiliki dewa yang tulisan rahasia adalah kilangan anggur. Mesir kuno membuat sedikitnya 17 jenis bir dan sekurang-kurangnya 24 varietas anggur. Minuman beralkohol yang digunakan untuk kesenangan, nutrisi, obat-obatan, ritual, imbalan dan tujuan penguburan. Yang terakhir terlibat menyimpan minuman di makam almarhum untuk penggunaan yang terjadi setelah kehidupan.

Berbagai cerita tentang periode menekankan pentingnya moderasi, dan norma-norma ini sama-sama sekuler dan religius. Sementara orang Mesir tidak umumnya muncul untuk mendefinisikan mabuk sebagai masalah, mereka memperingatkan terhadap bar (yang sering kali rumah-rumah pelacuran) dan minum berlebihan. Setelah memeriksa bukti-bukti yang luas mengenai luas tetapi umumnya moderat penggunaan minuman beralkohol, ahli biokimia gizi dan sejarawan William J. Darby membuat observasi yang paling penting: semua account ini menyesatkan oleh kenyataan bahwa pengguna moderat yang dibayangi oleh rekan-rekan mereka yang lebih ramai yang menambahkan warna untuk sejarah.

Dengan demikian, penggunaan alkohol melewati batas sepanjang sejarah menerima jumlah perhatian yang tidak proporsional. Orang yang menyalahgunakan alkohol menyebabkan masalah, menarik perhatian kepada diri mereka sendiri, sangat terlihat dan menyebabkan undang-undang yang akan diundangkan. Mayoritas peminum, yang tidak mengalami atau menyebabkan kesulitan, tidak patut dicatat. Akibatnya, sebagian besar pengamat dan penulis mengabaikan moderasi.

Cina

Bukti paling awal di Cina alkohol botol anggur dari yang Jiahu tanggal untuk sekitar 5000 SM. Minuman awal ini diproduksi oleh fermentasi beras, madu, dan buah.

Berbagai minuman beralkohol yang digunakan di Cina sejak Paleolitik kali. Alkohol, yang dikenal dalam bahasa Cina sebagai jiǔ dianggap makanan rohani daripada materi (fisik) makanan, dan bukti-bukti dokumenter yang luas menegaskan peran penting yang dimainkan dalam kehidupan religius. Pada zaman dahulu, orang selalu minum ketika memegang peringatan upacara, sesajen untuk dewa-dewa atau nenek moyang mereka, menjanjikan resolusi sebelum pergi ke medan perang, merayakan kemenangan, sebelum perseteruan dan eksekusi resmi, untuk mengambil sumpah setia, saat menghadiri upacara-upacara kelahiran , pernikahan, reuni, keberangkatan, kematian, dan pesta perjamuan.

Sebuah dekrit kekaisaran Cina sekitar 1116 SM membuat jelas bahwa penggunaan alkohol diyakini ditentukan oleh surga. Atau tidak itu ditentukan oleh surga, itu jelas menguntungkan bagi kas negara. Pada saat Marco Polo (1254-1324) itu sedang mabuk setiap hari dan merupakan salah satu sumber terbesar kas pendapatan.

Minuman beralkohol yang digunakan secara luas di semua segmen masyarakat Cina, digunakan sebagai sumber inspirasi, sangat penting untuk keramahan, dianggap sebagai penangkal kelelahan, dan kadang-kadang disalahgunakan. Hukum terhadap anggur membuat diberlakukan dan dicabut empat puluh satu kali antara 1100 SM dan AD 1400. Namun, seorang komentator menulis sekitar 650 SM menegaskan bahwa orang tidak akan melakukannya tanpa bir. Untuk melarang dan aman total pantangan dari itu berada di luar kekuasaan bahkan dari orang bijak. Oleh karena itu, kami peringatan atas penyalahgunaan itu.

India

Minuman beralkohol dalam peradaban lembah Indus muncul di Era Chalcolithic. Minuman ini berada di gunakan antara 3000 SM – 2000 SM. Sura, minuman sulingan dari makan beras, gandum, tebu, anggur, buah-buahan lainnya dan soma minuman populer di antara Kesatria prajurit dan populasi petani. Mereka berdoa kepada dewa-dewa yang berbeda seperti soma dan somalamma dewi. Ada sebuah komunitas disebut somavansh kshatriyas atau savji yang terlibat dalam pengembangan minuman alkohol. Penggunaan minuman ini didefinisikan dengan baik dalam konteks sosial tertentu.

Ayurvedic teks Hindu baik dermawan menggambarkan penggunaan minuman beralkohol dan konsekuensi dari penyakit mabuk dan beralkohol. Sebagian besar orang di India dan Cina, telah melanjutkan, seluruh, memfermentasi sebagian hasil panen mereka dan memelihara diri dengan produk alkohol.

Babylon

Bir adalah minuman utama di antara Babel, dan sedini 2.700 SM mereka memuja anggur dewi dan dewa anggur lainnya. Babel secara teratur menggunakan kedua bir dan anggur sebagai persembahan kepada dewa-dewa mereka. Sekitar 1.750 SM, yang terkenal Code of Hammurabi mencurahkan perhatian pada alkohol. Namun, tidak ada hukuman untuk mabuk-mabukan, bahkan, itu bahkan tidak disebutkan. Keprihatinan perdagangan adil dalam alkohol. Namun demikian, meskipun itu bukan kejahatan, akan terlihat bahwa Babel secara kritis mabuk.

Yunani

Sementara seni pembuatan anggur Hellenik mencapai semenanjung oleh sekitar 2.000 SM, minuman beralkohol pertama untuk mendapatkan popularitas yang luas di daerah yang sekarang Yunani adalah mead, minuman fermentasi yang terbuat dari madu dan air. Namun, pada 1.700 SM, anggur membuat adalah biasa, dan selama seribu tahun berikutnya diasumsikan minum anggur fungsi yang sama begitu lazim ditemukan di seluruh dunia: itu dimasukkan ke dalam ritual keagamaan, menjadi penting dalam keramahan, itu digunakan untuk tujuan pengobatan dan itu menjadi bagian integral dari makanan sehari-hari. Sebagai minuman, itu mabuk dengan berbagai cara: hangat dan dingin, murni dan dicampur dengan air, polos dan dibumbui.

Kontemporer penulis mengamati bahwa orang-orang Yunani termasuk yang paling beriklim bangsa-bangsa kuno. Hal ini tampaknya akibat dari peraturan mereka menekankan moderat minum, mereka memuji kesederhanaan, dan mereka menghindari kelebihan pada umumnya. Pengecualian untuk moderasi ideal ini adalah kultus Dionysus, di mana mabuk dipercaya untuk membawa orang lebih dekat dengan dewa.

Sementara jarang kebiasaan mabuk-mabukan, mabuk pada perjamuan dan festival tidak biasa. Bahkan, simposium, pertemuan laki-laki untuk percakapan malam, hiburan dan minum biasanya berakhir dengan mabuk. Namun, sementara tidak ada referensi dalam literatur Yunani kuno kemabukan massal di antara orang Yunani, ada referensi untuk itu di antara bangsa-bangsa asing. Dengan 425 SM, peringatan terhadap berlebihan, terutama pada simposium, muncul untuk menjadi lebih sering.

Xenophon (431-351 SM) dan Plato (429-347 SM) keduanya memuji penggunaan anggur moderat bermanfaat untuk kesehatan dan kebahagiaan, namun keduanya secara kritis mabuk-mabukan, yang tampaknya telah menjadi masalah. Hippocrates (460-370 SM cir.) diidentifikasi sebagai obat berbagai anggur, yang telah lama digunakan untuk nilai terapeutik. Kemudian, keduanya Aristoteles (384-322 SM) dan Zeno (336-264 SM cir.) yang sangat kritis terhadap mabuk.

Di antara orang Yunani, orang Makedonia dilihat berlebihan sebagai tanda maskulinitas dan dikenal karena kemabukan mereka. Raja mereka, Alexander Agung (356-323 SM), yang ibunya berpegang pada Dionysian kultus, mengembangkan sebuah reputasi untuk keadaan mabuk.

Leave a comment

No comments yet.

Comments RSS TrackBack Identifier URI

Jangan Lupa Komentarnya

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s