Asal Usul Makanan Crepe

Asal Usul – Beberapa negara memiliki roti goreng (fried bread) versi mereka sendiri. Mexico, memiliki tortilla. Amerika Serikat, mempunyai pancake. Sedang penduduk asli Amerika mengembangkan roti padanan yang mirip dengan roti goreng (fried bread). Salah satu roti goreng paling terkenal ‘crepe’ dianggap berasal dari Perancis.

Yang kita sebut crepe saat ini, sebenarnya berasal dari Brittany, daerah barat laut Perancis.

Crepe buckwheat (semacam gandum) di daerah ini dikenal dengan nama galettes, walaupun istilah ini kemudian dapat juga mengacu pada kue yang lebih besar, rata, dan bundar, seperti yang dibuat selama masa Epifani (hari raya yang jatuh pada 6 Januari, memperingati Tiga Orang Majus atau Tiga Raja, yang mengunjungi Yesus saat baru saja dilahirkan).

Buckwheat, diperkirakan telah dikenal pertama kali di provinsi Yunan, Tiongkok, yang kemudian dari Asia dibawa ke Eropa Barat, dan para petani di sana mendapatkan bahwa gandum ini dapat tumbuh dengan baik di iklim mereka. Karena itu, secara logika gandum menjadi bahan baku utama di wilayah-wilayah yang memproduksi gandum sepanjang waktu, termasuk crepe.

Bersamaan dengan berkembangnya crepe dan semakin moderennya variasi berbahan baku gandum, kini baik terigu maupun buckwheat sama-sama digunakan, tergantung pada koki dan jenis crepe yang akan dihidangkan.

Mereka yang pernah mencicipi crepe Amerika mungkin beranggapan bahwa crepe itulah yang terlezat di kategori hidangan penutup, paling sering dibuat dari tepung terigu dan diisi dengan gula, selai, buah, maupun coklat.

Di Perancis, crepe juga disajikan sebagai hidangan utama. Disinilah sajian crepe buckwheat modern paling umum disajikan, walaupun crepe terigu juga mudah digunakan.

Crepe dapat diisi dengan keju, sayur-mayur, daging, dan kadang-kadang telur. Baik toko crepe di Perancis maupun di Amerika Serikat menawarkan beragam variasi bagi pelanggan untuk memesan makanan baik sebagai hidangan utama maupun hidangan penutup (dessert) yang keseluruhan sajiannya berupa crepe.

Koki kreatif juga telah menciptakan sejumlah hidangan penutup terkenal yang menggunakan crepe. Mille Crepe adalah suatu kue yang dibuat dari tumpukan crepe ditambah dengan pengisi di tengahnya. Jenis lainnya adalah Crepes Suzette, crepe ini mungkin crepe yang paling tenar.

Cerita asli paling tersohor dari hidangan penutup ini menceritakan bagaimana seorang koki berusia 14 tahun bernama Henri Charpentier membuat hidangan yang secara tidak sengaja diciptakan di Monte Carlo’S Cafe, Paris.

The Prince of Wales, kepada siapa hidangan itu dibuat, menyukainya, dan ketika Charpentier memberi nama crepe hasil improvisasi itu dengan Crepes Princesse, dia meminta namanya diganti dengan Crepes Suzette untuk menghormati rekannya. Cerita ini memang menimbulkan perdebatan, bagaimanapun juga, para penggemar crepe modern, mungkin tidak akan mengetahui dengan pasti darimana datangnya nama itu.

Tanpa mengurangi rasa hormat pada legenda itu, bagaimanapun, crepe jelas-jelas merupakan makanan khas Perancis, dan akan diingat dalam memori dari banyak wisatawan dengan cara yang sama dengan toko-toko roti dan keahlian khusus lain khas negara tersebut.

Leave a comment

No comments yet.

Comments RSS TrackBack Identifier URI

Jangan Lupa Komentarnya

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s