Kalibrasi Teleskop Mungkin Bisa Membantu Memecahkan Misteri Ekspansi Alam Semesta

Pan-STARRS dirancang untuk mencari benda di dekat Bumi seperti asteroid, dan juga menarik tugas ganda sebagai pemburu supernova.”


Apakah percepatan ekspansi alam semesta terjadi untuk beberapa alasan yang tidak diketahui? Ini merupakan salah satu misteri yang mengganggu astrofisika, dan di suatu tempat di galaksi yang jauh terdapat supernova yang belum terlihat, yang mungkin masih memegang kuncinya.  Sekarang, berkat teleskopyang dikalibrasi oleh para ilmuwan dari Institut Nasional Standar dan Teknologi (NIST), Universitas Harvard dan Universitas Hawaii, para astrofisikawan bisa lebih yakin bahwa suatu hari mereka akan memperoleh jawabannya yang akurat.

Para ilmuwan NIST pergi ke puncak gunung Haleakala di Hawaii untuk menyempurnakan pengoperasian miliaran pixel pengumpul cahaya pada teleskop Pan-STARRS, yang memindai langit untuk supernova Tipe IA. Bintang-bintang mati selalu bersinar dengan cahaya terang yang sama seperti supernova Tipe IA lainnya, membuat mereka berguna bagi para observer sebagai “lilin standar” untuk menilai jarak di alam semesta. Setiap pergeseran jelas dalam spektrum supernova memberikan ukuran bagaimana alam semesta telah mengembang (atau kontraksi) sebagaimana perjalanan cahaya dari supernova menuju Bumi.

Keahlian NIST membantu mengkalibrasi kamera 1,4 miliar piksel dalam teleskop Pan-STARRS di Hawaii, observasi yang dapat mengungkapkan rincian tentang perluasan alam semesta. (Kredit: Rob Ratkowski)

Karena Tipe IA adalah berharga sebagai penunjuk arah, para astrofisikawan ingin memastikan bahwa ketika mereka mengamati salah satu bintang cataclysms yang jauh ini, mereka memperoleh gambaran yang jelas dan akurat – sangat penting mengingat misteri saat ini pada mengapa tingkat ekspansi alam semesta menjadi meningkat. Untuk itu, mereka membutuhkan teleskop yang akan mengembalikan informasi konsisten tentang supernova terlepas dari 1.400.000.000 pixel kolektornya yang menangkap gambar.

“Itulah tujuan kami,” kata John Woodward dari NIST. “Kami adalah spesialis dalam pengukuran, dan mereka perlu mengkalibrasi teleskop dengan cara yang belum pernah dilakukan sebelumnya.”

Kalibrasi biasa melibatkan kinerja teleskop pada panjang gelombang cahaya secara simultan, namun Pan-STARRS harus dikalibrasi pada panjang gelombang banyak individu antara 400 hingga 1.000 nanometer. Untuk pekerjaan ini, Woodward beserta rekan-rekannya menggunakan panjang gelombang laser khusus yang dapat disetel ke nilai dalam jangkauan tersebut, dan menghabiskan tiga hari pengujian pada kamera terbesar di dunia 1,4 gigapixel pada teleskop, kata Woodward.

“Pan-STARRS akan memindai wilayah langit yang sama secara berulang kali selama berbulan-bulan,” kata Woodward. “Ini dirancang untuk mencari benda di dekat Bumi seperti asteroid, dan juga menarik tugas ganda sebagai pemburu supernova. Tapi untuk kedua pekerjaan tersebut, pengamat harus yakin mereka bisa membandingkan apa yang mereka lihat dari satu gambar ke gambar berikutnya.”

Woodward mengatakan, karena ini adalah salah satu kalibrasi pertama kalinya pada teleskop tersebut, belum jelas seberapa banyak efek kerja tim yang akan dimiliki, dan bagian dari pekerjaan masa depan mereka akan menentukan seberapa banyak mereka telah mengurangi ketidakpastian pada kinerja Pan-STARRS. Mereka akan menggunakan informasi ini untuk mengkalibrasi teleskop yang jauh lebih besar – Large Synoptic Survey Telescope, direncanakan untuk konstruksi di Chile.

 

Leave a comment

No comments yet.

Comments RSS TrackBack Identifier URI

Jangan Lupa Komentarnya

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s